Ingin Dapat Pahala? Ajaklah Istrimu Jalan-jalan!

0
909
jalan-jalan bareng istri
Instagram Teuku Wisnu

Oleh : Ova Yanti

“Abi, kita jalan-jalan yuk. Pengen jalan-jalan ke pantai atau ke gunung biar refresing.”

“Abi capek, Mi. Kapan- kapan aja, ya.”

Istri terpaksa diam dan berusaha mengerti akan kesibukan suaminya.

Syaikh Muhammad bin shalih Al-Ustaimin rahimahullah berkata, “Menunaikan kebutuhan kaum muslimin lebih penting dari pada i’tikaf, karena manfaatnya lebih menyebar, manfaat ini lebih baik daripada manfaat yang terbatas (untuk diri sendiri). Kecuali manfaat terbatas tersebut merupakan perkara yang penting dan wajib dalam Islam (misalnya shalat wajib).”

Namun kebanyakan dari suami saat pergi menemani temannya, dia sangat semangat, akan tetapi istri sendiri dan anak-anak jarang diperhatikan dan ditemani, padahal istri adalah yang paling berhak memperoleh kebaikan dari suami.

Rasulullah SAW bersabda:

أَكْمَلُ الْمُؤْمِنِيْنَ إِيْمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا وَخِيَارُكُمْ خِيَارُكُمْ لِنِسَائِهِمْ خُلُقًا

“Orang yang imannya paling sempurna di antara kaum mukminin adalah orang yang paling bagus akhlaknya di antara mereka, dan sebaik-baik kalian adalah yang terbaik akhlaknya terhadap istri-istrinya.” (HR. At-Thirmidzi dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no 284)

Nah, dari sabda Rasulullah SAW di atas, dapat kita simpulkan bahwa salah satu kriteria suami yang baik itu adalah suami yang mau menyenangkan hati istri. Apa salahnya sih, seorang suami mengantarkan istri belanja atau sekedar jalan-jalan keliling kota? Atau kalau punya waktu lebih kalian bisa mengajak istri  berlibur ke pantai atau ke pegunungan. Ingat! Kebahagiaan istri terletak dari perhatian dan pengertian suami.

Semoga tulisan ini bermanfaat.