Array

Hunian Mewah yang Wajib Kita Bangun

Must Read

Terungkap, Ternyata Masker Kain Cukup Efisien Tangkal Corona

Wahidnews.com - Seluruh dunia sedang dilanda bencana dengan mewabahnya Virus Corona atau COVID-19, yang oleh World Health Organization (WHO)...

Terbukti Efektif Obati Covid-19, Interferon Buatan Kuba Dipesan Puluhan Negara

WAHIDNEWS.COM - Ditemukan satu obat yang diyakini ampuh untuk mengobati orang yang terkena virus Corona atau COVID-19. Obat itu...

Kabar Gembira, Semua Pasien Positif COVID-19 di Kota Malang Sembuh

Malang (wahidnews.com) – Alhamdulillah, akhirnya mulai bermunculan informasi yang tidak bikin panik masyarakat di tengah epidemi virus COVID-19. Kabar...

Oleh: Elisa D.S.

Sebuah rumah mungil dengan dikelilingi kebun sayur, khas suasana pedesaan. Di era modern seperti ini, ternyata lantai hunian tersebut masih terbuat dari tanah yang ditutupi dengan semen sekadarnya. Banyak tambalan di sana-sini. Sebagian tembok pun mengelupas.

Beberapa meter dari rumah amat sederhana tersebut, hunian mewah berdiri megah. Dua pilar besar dari marmer menghiasi teras yang luas. Merek cat yang dipakai pun tak sembarangan. Lantainya terbuat dari keramik motif apik kualitas unggulan. Siapa pun yang menginjaknya, seakan bisa bercermin karena permukaan yang mengkilat.

Dua perbandingan yang sangat kontras. Seringkali, prestise seseorang bisa dilihat dari hunian yang ditempati. Semakin tinggi kelasnya, semakin terpandang dia. Coba kita bandingkan antara rumah milik rakyat jelata dengan pejabat ternama. Bak bumi dengan langit, bukan?

Tetapi, apakah rumah dan harta yang dimiliki di alam yang fana ini, menjadi jaminan untuk kebahagiaan kelak di akhirat? Belum tentu.

Allah subhaanallaahu wa ta’alaa berfirman dalam Q.S. Al-Qashas: 77 yang berbunyi, “Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan”.

Sedangkan Q.S. Al-Jumu’ah ayat 10 menerangkan, “Maka apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi, dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.”

Dari dua surat di atas, yang utama adalah mencari kebahagiaan akhirat dan sering-sering mengingat Allah. Jangan melupakan bagian di dunia sama halnya dengan mencari karunia Allah, yakni anjuran untuk bekerja dalam memenuhi kebutuhan hidup, bukan berlomba-lomba untuk menumpuk harta.

Fenomena yang terjadi sekarang ini adalah kebalikannya. Manusia berpacu mengumpulkan duniawi, dan menjadikan tujuan akhirat sebagai prioritas yang ke sekian.

Kebutuhan hidup yang terus memuncak membuat orang semakin gila kerja. Mulai matahari terbit hingga terbenam, tak pernah lepas dari urusan duniawi. Hanya ada satu jam untuk istirahat, shalat, dan makan siang. Shalat Ashar pun beberapa menit saja. Sedangkan Dhuha? Sesempatnya. Itu pun jika diijinkan oleh atasan.

Di negara dengan mayoritas muslim seperti ini, alangkah hebatnya jika semua pimpinan teras perusahaan memberikan waktu khusus agar karyawan bisa melakukan shalat Dhuha dan Ashar secara nyaman. Penerapan etos kerja tinggi didukung penuh dengan spiritual yang positif. Insya Allah keberkahan akan selalu tercurah pada perusahaan tersebut beserta orang-orang di dalamnya.

Seharian capek bekerja, Maghrib dan Isya acapkali tertunda. Qiyamul lail pun terabaikan juga. Alangkah mirisnya. Terus kapan saat yang tepat untuk kebahagiaan akhirat jika sujud saja terkalahkan oleh keperluan duniawi?

Bukankah masih banyak amalan yang lain sebagai bekal kita pulang ke akhirat selain shalat? Benar. Tapi shalat adalah ibadah utama. Jangan sampai dia terkalahkan oleh urusan duniawi.

Apalah artinya kita menumpuk harta dan membangun rumah indah dengan cara kerja keras di dunia hanya demi sebuah prestise atau kebanggaan belaka, jika ternyata keberadaannya mengalahkan kemegahan istana di kehidupan nan kekal?

Mau hunian dunia nan mewah atau istana di surga Firdaus yang megah? Pilihan ada di tangan Anda.
Semoga bermanfaat.
Wallaahu a’lam bish-showabi.

Gresik, 11 Rajab 1437 H/19 April 2016

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of

Latest News

Terungkap, Ternyata Masker Kain Cukup Efisien Tangkal Corona

Wahidnews.com - Seluruh dunia sedang dilanda bencana dengan mewabahnya Virus Corona atau COVID-19, yang oleh World Health Organization (WHO)...

Terbukti Efektif Obati Covid-19, Interferon Buatan Kuba Dipesan Puluhan Negara

WAHIDNEWS.COM - Ditemukan satu obat yang diyakini ampuh untuk mengobati orang yang terkena virus Corona atau COVID-19. Obat itu disebut Interferon Alpha 2b Human...

Kabar Gembira, Semua Pasien Positif COVID-19 di Kota Malang Sembuh

Malang (wahidnews.com) – Alhamdulillah, akhirnya mulai bermunculan informasi yang tidak bikin panik masyarakat di tengah epidemi virus COVID-19. Kabar yang menggembirakan itu datang dari...

Positif COVID-19, Putri Spanyol Meninggal Dunia

SPANYOL (wahidnews.com) – Kabar duka datang dari Kerajaan Spanyol. Putri Kerajaan Spanyol, Maria Teresa dari Bourbon-Parma meninggal dunia pada hari kamis tanggal 26 Maret...

Komunitas Muslim di Inggris Bersatu Lawan Virus Corona

London (wahidnews.com) - Wabah virus covid-19 masih melanda negara Inggris. Dalam rangka merespon wabah tersebut, Badan amal Muslim Hands yang berbasis di Nottingham telah...

Popular Post

Selamat Jalan Malaikat Kecilku…

Oleh : Farah RizaTubuh mungil berbungkus kafan putih itu menebar aroma melati. Derai air mata pun membasah di dada kami kala itu. Melepasmu untuk...

Muhasabah : Makna Bertambahnya Usia

Oleh : Ova YantiHari ini, genap sudah usiaku tiga puluh tahun. Merenungi tentang usia, tidak salahlah kalau aku, menghubungkannya dengan hari yang biasa disebut...

Di Balik Kalimat “Semua Akan Indah Pada Waktunya”

Kali ini kita membahas tentang kalimat, "akan indah pada waktunya". Menulis atau mengucapkan kata-kata merupakan hak yang bebas dilakukan oleh siapapun, tanpa terkecuali. Namun, pernahkah...

33 Pesan Rasulullah SAW Untuk Para Wanita

33 Pesan Rasulullah SAW Untuk Para WanitaWanita, engkaulah racun, engkaulah madu. Dari dirimu pula generasi penerus akan dilahirkan, bahkan di tanganmu tempat pembentukan generasi...

Bersyukur Dengan Hati, Lisan dan Perbuatan

Oleh: Pipit Era MartinaMensyukuri nikmat yang telah Allah berikan, tidaklah cukup hanya dengan mengucapkan kata ‘Alhamdulillah’ saja. Namun, ternyata ada beberapa cara mensyukuri nikmat...

More Articles Like This

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com